OOO

Ahad, Oktober 02, 2011

Terima Kasih Sahabat Terutama Fareed Sairi

Terima kasih buat teman-teman yang sudi memberi semangat kat Ira dan anak-anak yang lain.  Akak tertarik dengan komen salah seorang teman blogger yang belajar di Australia sekarang ini.
Fareed Sairi seorang adik blogger yang sedang melanjutkan pelajaran di sana.  Tak silap sambung Master (maaf yer fareed kalau salah) .  Akak setuju dengan pendapat beliau.

Sesuai untuk anak-anak dan adik-adik dan juga anak akak.  Renung-renungkanlah.

Salam kak ina, Alhamdulillah, tak ramai ibu bapa cam kak ina skrg...mak ngan ayah saya dulu mmg tak penah kesah saya dapat result bape. tapi kat umah punyalah bising suh belaja (keje saya kalo kat rumah dulu men game dalam bilik je). Tapi tak penah harapkan straight A ke apa. Yg penting, anak dia belajar jadi manusia yang baik.

Ini kata2 untuk anak2 Kak Ina...

Dari kecik sampai ke besar mak ayah tanggung kita hidup dan belajar, adilkah kita kepada keduanya jika kita belajar memain?Setiap kali kita nak enjoy...teringat kah yang kita masih ditanggung mak ayah kita. Camne nak bayar balik? Tak terbayar dah walau hidup selamanya berbakti untuk kedua ibu bapa...tapi jika berusaha mendapatkan result terbaik, belajar menjadi manusia yg berguna, mampu untuk memberi seukir senyuman untuk keduanya. Akan kita usahakan sehabis baik.InsyaAllah, keduanya pun akan gembira.

Belajar hingga dapat straight A atau 4flat memang pandai dan pintar. tapi tak semestinya kita orang yang bijaksana. Jika pandai kita hanya kerana apa yg diajar dan ditulis dalam buku. maka pandai kita adalah pandai palsu. kita takkan capai apa2 dalam hidup dengan kepandaian palsu. Berbeza dengan bijaksana, tak semestinya yang pandai itu bijaksana dan tak semestinya orang yang takda result straight a itu bukan org yang bijaksana. maka, pilihlah untuk jadi pandai dan bijaksana.

Berapa ramai yg pandai2 jadi org jahat?ramai...sebab mereka tak bijak. Org yang bijak adalah orang yang berfikir. Berfikir dan memilih yg baik dari yg buruk. Berfikir tentang hakikat kejadian diri kita, kenapa kita hidup di dunia. Senantiasa berfikir dan berusaha menjadi muslim yang baik...kerana ada 3 amalan je yg di bawa mati...sedekah, ilmu yg bermanfaat dan anak yg soleh-solehah.

Kenapa kita sibuk belajar dan menuntut ilmu? Adakah ilmu itu hanya untuk diletak atas kertas masa exam? pepatah arab, ilmu itu dalam hati sanubari dan bukan dalam buku. Kita menuntut ilmu kerana untuk dapat kerja sahaja?Hakikatnya kita menuntut ilmu agar kita makin dekat dengan empunya ilmu, Allah.

Jika kita nak menuntut ilmu, kita mulakan dengan meminta dari Empunya ilmu itu sendiri, Allah. InsyaAllah ilmu yg kita pelajari akan terus kekal dalam diri :)

Akak memang setuju dengan pendapat beliau ni.  Kalau sape nak bangkang bolehlah komen.

3 ulasan:

  1. ingatan dan movitasi bersama-sama....

    BalasPadam
  2. betul..kalo bijak pandai sekalipun tp akhlak buruk, cacat juga kelihatannya..

    BalasPadam
  3. sebak n tersentuh baca neh. adik fareed neh benar2 seorang yg berfikiran matang orgnyer. budak2 skang neh kalo x dinasihat n dickp selalu susah gaks depa nk faham psl depa dh senang.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Google+ Followers